Guru Kehidupan

Marilah kita berpikir untuk menjadi lebih baik

No Title

Leave a comment

Aku tidak tahu mau dikasih judul apa tulisan ini.

Ini hanya sekedar sedikit catatan ketika Hans meninggal dunia. Hans suamiku sudah lama menderita sakit kanker darah. Seperti tulisanku sebelumnya. Pada akhirnya dia sudah tidak berdaya lagi menghadapi sakitnya, Hans menghembuskan nafas terakhirnya pada 9 Maret 2017. Sebenarnya dia tidak meninggal karena leukemianya tapi karena sakit di lambung sebagai side effect dari Thalidomide serta diet yang buruk karena selera makan yang buruk. Tapi itu adalah destinasi terakhir dari setiap orang, rahasia Ilahi yang kita tidak tahu.

Air mata kesedihanku menyaksikan seseorang menuju akhir hidupnya bukan kesedihan karena ditinggal mati, melainkan air mata kesedihan mengingat Allah. Mengingat kematian itu sendiri.

Advertisements

Author: hennybrunner

Dulu kala saya pernah sempat bercita-cita menjadi guru, mungkin sekarang saya tidak menjadi guru di sekolah tapi menjadi guru dalam kehidupan. Kalau dibaca semua, kebanyakan dari artikel-artikel yang saya tulis dalam site ini berkesan menggurui, maka anggaplah saja saya ini memang guru, Guru Kehidupan.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s