Guru Kehidupan

Marilah kita berpikir untuk menjadi lebih baik


Leave a comment

Jalan Bareng ala Manula

Nyari teman untuk jalan bareng rame-rame di usia manula sudah tidak seperti waktu mahasiswa dulu, persoalannya berbeda. Dulu waktu mahasiswa kendalanya adalah uang saku, keuangan cekak. Tapi teman jalan bejibun. Asyik-asyik aja.

Ada perasaan ingin melakukan apa yang dulu belum sempat aku lakukan ketika mahasiswa. Ini bagian dari gejolak mid-age crisis yang aku alami. Aku kepengen jalan-jalan yang sedikit ngeri-ngeri sedap. Maksudnya ngeri-ngeri sedap disini adalah seperti, ke laut, snorkling, kalau perlu belajar surfing, trekking, jalan-jalan ke gunung, yang buat manula mungkin agak beresiko. Resiko terhadap kesehatan, seperti masuk angin, encok, nyeri lutut dan lain-lain. Eh, tapi nanti dulu, usia 50-an itu termasuk manula atau setengah baya ya? Cari teman jalan yang asyik dengan selera destinasi yang sama seperti keinginanku itu tidak mudah.

Iya tidak mudah tapi keinginanku begitu kuat akhirnya aku berhasil mengumpulkan teman-teman yang di atas rata-rata. Aku mulai persis ketika aku berusia 50 tahun, buah dari kegagalanku berangkat ke Australia yang aku impikan sebagai selebrasi memasuki usia 50. Sebagai gantinya aku berikrar untuk jalan-jalan di Indonesia saja. Oktober 2014 ketika hatiku hancur tidak jadi ke Australia, aku mengumpulkan beberapa teman SMP ku, yg berhasil aku bujuk untuk jalan-jalan keliling Bali. Ningrum, Mia dan Endang. Trip akhirnya terlaksana pada bulan April – Mei 2015. Dengan mobil kita berempat keliling ke Bali Barat, Singaraja, Kintamani. Waktu itu masih ditemani Hans suamiku. Meskipun sepanjang perjalanan aku setir sendiri sebenarnya yang membuatku kurang confidence traveling dengan mobil adalah kemampuanku dalam menghadapi kendala kerusakan mobil. Adanya pria membuat aku lebih pede. Meskipun kondisi Hans tidak sehat tapi setidaknya pengetahuannya bisa membantu, itu yang aku pikirkan. Dan betul juga dengan instingku, waktu di Kintamani kita mengalami problem dengan ban kempes. Entahlah apa memang orang Bali baik hati atau karena ada bule banyak yang nolongin untuk ganti ban. Bukan persoalan mudah karena mobil sewaanku banyak hal yg tidak berfungsi normal.

Dari situ membangkitkan semangatku untuk mencari destinasi yang agak jauh. Masih dengan teman-teman lama alumni SMP sebelumnya aku merencanakan trip ke Flores. Misiku dari awal memang ke Indonesia Timur sebagai pengganti trip Australia yang gagal itu. Labuhan Bajo dan Taman Nasional Komodo adalah destinasi berikutnya. Sepanjang 2015 kita membicarakan trip ini. Menetapkan time frame dan budget. Bujuk rayuku berhasil mempengaruhi 9 teman untuk ikut dalam boat trip yang pelaksanaannya sekali lagi akhir bulan April, tahun 2016. Alasan kenapa trip sekitar bulan itu karena cuaca bersahabat pada saat memasuki musim panas. Dan selalu ada hari libur karena beberapa teman masih aktif bekerja. Bukan pengangguran seperti aku.

Ajaib ternyata dua trip itu menimbulkan antusiasme untuk jalan-jalan ngeri-ngeri sedap di antara teman-temanku. Masih di tahun 2016 nggak tanggung-tanggung kita naik ke Ijen. Trekking menanjak 3 kilometer menuju kawah Ijen. Sebagian besar malah melakukan rafting dulu di Songa sebelum jalan menanjak ke Ijen. Itu sih gila. Aku tidak ikut rafting karena teknis keberangkatan yang tidak memungkinkan. Mereka start dari Surabaya dan aku dari Denpasar. Aku tidak mau bergabung dengan mereka karena budgetku akan membengkak kalau aku ikut berangkat dari Surabaya, sementara dari Denpasar ke Banyuwangi sebagai titik pendakianku ke Ijen hanya 3 jam perjalanan darat dari Denpasar. Belum lagi target pendakianku adalah sisi utara bibir kawah yang total jarak perjalanan trekkingnya 4.5 kilometer sehingga PP menjadi 9 kilometer. Dibanding biaya sebesar 4.5 juta yang aku butuhkan termasuk tiket pesawat dan hotel jika start dari Surabaya, aku cuma habis dana sebesar 1.7 juta dari arah Denpasar.

Moral cerita dari tulisan ini adalah, harus ada seseorang yang menjadi penggerak untuk memulai sesuatu. Tidak ada kata terlambat untuk jalan-jalan jenis “bukan jalan-jalan cantik” untuk kaum usia pertengahan seperti kami. Dan Next Trip kami berikutnya di tahun 2017 ini Insyaa Allah trekking ke Kampung Waerebo dan Flores Overland.

Advertisements