Guru Kehidupan

Marilah kita berpikir untuk menjadi lebih baik

Packing Guide for Holiday

3 Comments

SONY DSC

Live aboard around Komodo National Park

Masih teringat dengan episode persiapan sebelum Komodo Trip, rupanya beberapa teman kesulitan membayangkan what to bring and what to wear.

Acara waktu itu adalah trip dengan kapal, island hoping, melihat beberapa pulau di sekitar Taman Nasional Komodo. Kegiatan selama perjalanan adalah snorkling di sekitar pulau dan trekking di bukit-bukit yang lumayan menantang, dengan bonus view yang luar biasa dari puncak bukit.

Grup WA untuk trip berhari-hari membahas pertanyaan: Untuk berenang di laut pakai apa? Untuk snorkling pakai apa? Nanti trekking pakai apa?

Kebanyakan teman-teman grupku nge-trip lebih memikirkan mau pakai baju apa dan membawa sekian banyak baju plus perlengkapan ini itu for beauty ketimbang memikirkan fungsi. Sehingga karena mendengar saran-saran harus bawa perlengkapan untuk trekking, untuk berenang, untuk snorkling, untuk foto-foto selfie, akibatnya list barang bawaan jadi panjang sekali. Untuk trip 5 hari membawa 5 stel baju, ditambah peralatan kamera, charger dan cable extension, trekking dan snorkling gear.

Bawaan pasti cukup banyak untuk semua kegiatan tetapi aku pilah pilih untuk membawa sesedikit mungkin dengan memfokuskan bawaan pada fungsinya.

 

Pakaian dan toiletries yang harus dipack.

Untuk pakaian selalu mixed and match. Pakaian sehari-hari aku cukup membawa 1 celana panjang yang dipakai untuk berangkat. 1 Celana pendek jeans. Dengan  bikini merangkap untuk underwear sehari-hari jadi tidak perlu lagi bawa beha, cuma panties saja. Blus atasan yang tipis sehingga udara bebas mengalir dan juga kaos-kaos tanpa lengan yang airy ketimbang baju-baju berlengan panjang untuk dipadu dengan short jeans. 1 Jacket dengan hood untuk situasi angin kencang saat perjalanan di kapal. Dua pasang kaos kaki untuk dipakai bergantian. Scarf atau selendang, bisa sebagai assesories bisa sebagai shawl bila cuaca berubah.

Untuk toiletries sebenarnya sunlotion itu tidak terlalu penting. Kebanyakan orang terpengaruh dengan pendapat bahwa sunlotion itu adalah benda sangat penting ketika bermandi matahari, padahal tidak. Buatku sering kali sunlotion justru mengganggu, karena sering menyebabkan pedih di mata. Untuk di badan yang sangat penting itu justru rashguard. Yang 100% melindungi kulit dari paparan sinar matahari. Kecuali jika hanya menggunakan bikini di udara terbuka maka perlu menggunakan sun lotion. Orang Indonesia kebanyakan tidak pamer-pamer tubuh dengan bikini dan kulit terpapar matahari. Jika menggunakan rashguard maka tidak perlu lagi sunlotion. Rashguard adalah bahan T-shirt yang didesign untuk memantulkan sinar matahari, maka bahan rashguard bisa dilihat berbeda dengan T-shirt polester, cenderung shiny.

Untuk cream kulit buatku lebih penting adalah after sun lotion. Setelah terpapar matahari maka kulit membutuhkan cream untuk cooling down panas yang terserap di kulit. Juga untuk memperbaiki sel-sel kulit yang rusak. Untuk aku after sun lotion lebih baik dan lebih penting ketimbang sun lotion.

Untuk membersihkan diri, tooth paste dan sikat gigi yang bisa dilipat dan mandi cukup membawa shower gel yang bisa berfungsi sebagai shampoo dan soap, jadi tidak perlu membawa 2 jenis sabun untuk tubuh sendiri dan untuk rambut sendiri. Kan waktu perjalanan tidak lama hanya 6 hari maksimum. Handuk untuk mandi dan chamois untuk mengeringkan badan setelah berenang. Mungkin suatu saat perlu invest untuk handuk traveling yang tipis dengan daya serap tinggi tapi juga cepat kering.

 

Untuk snorkling dan kegiatan di pantai.

Bawaan yang penting tentunya peralatan snorkling, harus kita pikirkan apakah mau sewa atau membawa sendiri. Aku memilih untuk bawa sendiri, berdasar pengalaman sangat susah mendapatkan fins untuk ukuran kaki yang kecil, size 37-38. Karena dive center menggunakan size dan tipe yang berbeda. Tidak semua tempat liburan ada rental snorkling equipment.

Perlengkapan lain adalah celana pendek dengan bahan yang cepat kering, atau boardshort, dan kemudian rashguard, dengan underware bikini. Semua ini bisa dipakai selama trip dan selama dibutuhkan untuk main air.

Selain itu aku juga packing shorty wetsuit tebal 3mm untuk snorkling. Beruntung waktu itu aku bawa wetsuit karena suhu air di sekitar Pink Beach lumayan rendah, ice cold buat orang seperti aku yang biasa warmbath, mungkin sekitar 18 derajat. Buat yang biasa dan tahan dengan air dingin mungkin tidak perlu shorty wetsuit.

Selain rashguard dan board short yang tidak kalah penting adalah sarung pantai. Setelah basah-basah main air supaya tubuh berbalut bikini tidak terlalu expose maka sarung pantai digunakan sebagai cover up. Dan karena sudah memiliki booties maka aku pack juga bootties-ku just in case snorkling di pantai yang berkarang tajam.

 

Untuk kegiatan trekking.

Tidak perlu berinvestasi membeli sepatu trekking yang sophisticated. Yang penting memakai alas kaki yang nyaman dan mempunyai grip, alias cukup pakem dan bisa menahan kaki supaya tidak terpeleset dan melorot ketika melalui jalan berbatu-batu. Seperti dalam tulisan sebelumnya maka kita harus memilih teknologi yang tepat guna. Aku hanya membawa sandal gunung. Karena praktis bisa buat basah-basah ketika turun dari kapal dan sekaligus untuk trekking.

Untuk menahan panas matahari aku tidak perlu repot-repot dengan topi-topi lebar, karena berdasar pengalaman pakai topi lebar-lebar yang buat bergaya malah jadi bikin repot bawanya, buat aku cukup kain bandana sebagai penutup kepala.

 

Perlengkapan lain-lain.

Sepertinya rempong tapi untukku pisau, gunting, P3K dan obat-obatan ringan adalah barang-barang yang penting untuk dibawa ketika aktifitas outdoors.

 

Advertisements

Author: hennybrunner

Dulu kala saya pernah sempat bercita-cita menjadi guru, mungkin sekarang saya tidak menjadi guru di sekolah tapi menjadi guru dalam kehidupan. Kalau dibaca semua, kebanyakan dari artikel-artikel yang saya tulis dalam site ini berkesan menggurui, maka anggaplah saja saya ini memang guru, Guru Kehidupan.

3 thoughts on “Packing Guide for Holiday

  1. akhirnya bisa komen di sini Henny…
    rashguard…, aku baru dengar ini deh..
    hi..hi..aku jadi ikut ketawa2 dengan bawaan rempong teman2 ya….
    aku kalau pergi2 juga nggak praktis2 amat sih, yg penting bawa dalaman cukup, kerudung yg bisa bolak balik.. dan cahrger samabuku nggak boleh lupa

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s